Pengertian Gaya Komunikasi Adalah : Macam, Jenis dan Tipe

  • Whatsapp
Pengertian Gaya Komunikasi Adalah

Gaya Komunikasi Adalah | Pengertian Gaya Komunikasi | Jenis Jenis Gaya Komunikasi | Macam Macam Gaya Komunikasi | Tipe Gaya Komunikasi | Makalah Gaya Komunikasi |  

Di bawah ini adalah informasi lengkap tentang gaya komunikasi. Kamu bisa gunakan sebagai bahan tugas kuliah, diskusi, dan referensi lainnya.



Pengertian Gaya Komunikasi Menurut Para Ahli

Menurut Norton, Gaya Komunikasi Adalah interaksi yang dilakukan oleh seseorang secara verbal maupun nonverbal atau ciri khas seseorang dalam mempresepsikan dirinya ketika berinteraksi dengan orang lain.



Menurut Kirtley & Weaver, Gaya Komunikasi Adalah proses kognitif yang mengakumulasikan bentuk suatu konten agar dapat dinilai secara makro. Setiap gaya selalu merefleksikan bagaimana setiap orang menerima dirinya ketika dia berinteraksi dengan orang lain.

Macam / Jenis / Tipe Gaya Komunikasi

3 Tipe Gaya Komunikasi Menurut Kreitner & Kinicki

Assertive Style

Yaitu gaya komunikasi dimana komunikator membuat pernyataan secara langsung yang disertai dengan pertimbangan perasaan, ide, dan harapan. Komunikator dengan gaya ini memiliki kemampuan untuk mendengarkan dengan baik sehingga membiarkan orang lain untuk mengetahui bahwa ia didengarkan. Gaya komunikasi ini terbuka dalam melakukan negosiasi dan kompromi, bisa menerima dan memberikan komplain, memberikan perintah secara langsung

Passive Style

Yaitu gaya komunikasi dimana komunikan tidak mengekspresikan perasaan, ide, dan harapannya secara langsung. Dalam gaya ini, komunikator cenderung akan banyak tersenyum dan lebih banyak menyampaikan kebutuhannyakepada orang lain. Komunikator juga cenderung melakukan tindakan dibandingkan mendengarkan. Gaya pasif cenderung menggunakan suara yang lemah lembut, serta sering berhenti berkata-kata dan cenderung tidak melakukan kontak mata dengan komunikan.

Agresife Style

Yaitu gaya komunikasi Di mana komunikator cenderung menyatakan perasaannya dengan mudah mengenai apa yang diinginkannya, apa yang dipikirkan, tetapi sering mengabaikan hak dan perasaan orang lain. Komunikator jenis ini seringkali menyakiti orang lain dengan kalimatkalimat yang sarkastik atau bercanda yang berlebihan. Gaya agresif sering menunjukkan kekuata dan kekuasaan. Sehingga kadang-kadang didalam menyampaikan pesan bukan hanya dalam bentuk kata-kata tetapi juga diiringi dengan bahas tubuh seperti menunjuk, menggebrak meja dan sebagainya untuk mempertegas maksud dari yang diucapkan.

10 Tipe Gaya Komunikasi Menurut Norton

Gaya Dominan (Dominant Style)

gaya seseorang individu untuk mengontrol situasi sosial.

Gaya Dramatis (Dramatic Style)

Gaya seseorang individu yang selalu hidup ketika dia becakap-cakap.



Gaya Kontraversial (Controversial Style)

Gaya seseorang yang selalu berkomunikasi secara argumentatif atau cepat untuk menantang orang lain.

Gaya Animasi (Animated Style)

Gaya seseorang yang berkomunikasi secara aktif dengan memakai bahasa nonverbal.

Gaya Berkesan (Inpression Style)

Gaya berkomunikasi yang merangsang orang lain sehingga mudah diingat, gaya yang sangat mengesankan.

Gaya Santai (Relaxes Style)

Gaya seseorang yang berkomunikkasi dengan tenang dan senang penuh senyum dan tawa.

Gaya Atentif (Attentive Style)

Gaya seseorang yang berkomunikasi dengan memberikan perhatian penuh kepada orang lain, bersikap simpati dan bahkan empeti, mendengarkan orang lain dengan sungguh-sungguh.

Gaya Terbuka (Open Style)

gaya seseorang yang berkomunikasi secara terbuka yang ditunjukkan dengan tampilan jujur dan mungkin saja blakblakan.

Gaya Bersahabat (Friendly Style)

gaya komunikasi yang ditampilkan seseorang secara ramah, merasa dekat, selalu memberikan respon positif dan mendukung.

Gaya Yang Tepat (Precise Style)

gaya yang tepat dimana komunikator meminta untuk membicarakan suatu konten yang tepat dan akurat dalam komunikasi lisan.

6 Gaya Komunikasi Menurut Stewart L. Tubbs dan Sylvia Moss

The Controlling Style

Gaya komunikasi ini bersifat mengendalikan ditandai dengan adanya satu kehendak atau maksud untuk membatasi, memaksa dan mengatur perilaku, pikiran dan tanggapan orang lain. Orang-orang yang menggunakan gaya komunikasi ini dikenal dengan nama komunikator satu arah (one way communication).

The Equalitarian Style

Gaya komunikasi ini ditandai dengan berlakunya arus penyebaran pesan-pesan verbal secara lisan maupun tulisan yang bersifat dua arah (two-way commucation). Dalam gaya komunikasi ini, tindak komunikasi ini dilakukan secara terbuka.

The Structuring Style

Gaya komunikasi yang berstruktur ini, memanfaatkan pesan-pesan verbal secara tertulis maupun lisan guna memantapkan perintah yang harus dilaksanakan, penjadwalan tugas dan pekerjaan serta struktur.

The Dinamic Style

Gaya komunikasi yang dinamis ini memiliki kecendrungan agresif, karena pengirim pesan atau sender memahami bahwa lingkungan pekerjaan berorientasi pada pekerjaan. Gaya komunikasi ini sering dipakai oleh juru kampanye atau supervisor yang membawahi para wiraniaga. Tujuan utama gaya komunikasi ini adalah menstimulasi atau merangsang pekerja/karyawan untuk bekerja dengan lebih cepat atau lebih baik.

The Relinguishing Style

Gaya komunikasi ini lebih mencerminkan kesedian untuk menerima saran, pendapat ataupun gagasan orang lain, dari pada keinginan memberikan perintah, meskipun pengirim pesan mempunyai hak memberi perintah dan mengontrol orang lain.

The Withdrawal Style

Akibat yang muncul jika gaya ini digunakan melemahnya tindak komunikasi, artinya tidak ada keinginan dari orang-orang yang memakai gaya ini untuk berkomunikasi dengan orang lain, karena ada beberapa persoalan ataupun kesulitan antarpribadi yang dihadapi oleh orang-orang tersebut.



Related posts