Metode Eksperimental dan non-Eskperimental dalam Psikologi

Metode Eksperimental dan non-Eskperimental dalam Psikologi

WISLAH.COM: Di samping metode Longitudinal dan Metode Cross-Sectional dalam penelitian psikologi digunakan pula metode (a) eksperimental dan (b) non-eksperimental. Metode eksperimental adalah di mana peneliti dengan sengaja menimbulkan keadaan yang ingin diteliti. Sedangkan metode non-eksperimental adalah peneliti mencari atau menunggu sampai dijumpai keadaan atau situasi yang ingin diteliti, jadi mencari situasi yang ada dalam keadaan wajar (natural).

Dalam penelitian eksperimental peneliti dengan sengaja menimbulkan keadaan atau situasi yang ingin diteliti atau dengan kata lain peneliti menggunakan perlakuan atau treatment, yang ingin diketahui akibat dari treatment tersebut. Prinsip dalam eksperimen adalah ingin mengetahui efek suatu perlakuan yang dikenakan oleh peneliti terhadap keadaan yang dikenainya. Dalam eksperimen treatment merupakan variabel bebas (independent variable), sedangkan perubahan yang terjadi merupakan variabel tergantung (dependent variable).

Selain ciri adaya perlakuan, maka dalam eksperimen diperlukan adanya kontrol untuk dapat mengontrol apakah perubahan betul-betul sebagai akibat dari adanya perlakuan tersebut. Karena itu dalam eksperimen diperlukan adanya kelompok kontrol di samping adanya kelompok eksperimen. Dengan diadakannya metode eksperimen dalam psikologi, maka timbullah psikologi eksperimental.

Baca Juga :   Kiai adalah ? Pengertian, Ciri, Macam, Tugas dan Peran Seorang Kiai

Eksperimen dapat digunakan dalam berbagai macam psikologi, misalnya dalam psikologi sosial, psikologi pendidikan, psikologi industri, dan sebagainya, sehingga timbul psikologi sosial eksperimental (experimental social psychology), psikologi pendidikan eksperimental (experimental education psychology) dan yang lain-lain. Karena itu menurut Morgon, dkk. (1984).

Untuk membedakan psikologi eksperimen dengan psikologi-psikologi yang lain tidak hanya terletak pada metode yang digunakan, tetapi juga terletak dari apa yang dibicarakan atau diteliti.

Dengan demikian akan jelas bahwa untuk membedakan antara psikologi eksperimetal dengan yang lain, tidak hanya sekedar terletak pada metode yang digunakan, tetapi juga pada isi, pada apa yang dibicarakan (what is studies). Digunakan eksperimen dalam psikologi mengalami beberapa perkembangan hingga sampai pada tingkat eksperimen yang sebenarnya. Agar eksperimen mencapai hasil yang sebaikbaiknya, agar dapat  diketahui dengan tepat apakah perubahan atau pengaruh itu benar-benar sebagai akibat perlakuan yang dikenakan, maka diperlukan adanya kelompok kontrol untuk membandingkan antara yang dikenai perlakuan eksperimen dengan yang tidak dikenai perlakuan.

Baca Juga :   Saham Syariah : Pengertian, Kategori, Resiko Investasi dan Daftar Emiten Saham Syariah

Apabila semua keadaan dikontrol dengan baik, dan adanya perbedaan yang diyakinkan antara yang dikenai perlakuan dan yang tidak, maka dapat dikemukakan bahwa pengaruh itu memang benar dari perlakuan yang dikenakan.

Untuk mengontrol variabel-variabel dengan secara baik pada umumnya eksperimen dilakukan pada tempat tertutup, dalam laboratorium. Dalam laboratorium atau eksperimenter akan mengontrol secara baik variable-variabel yang perlu dikontrol, dan eksperimen akan tidak terganggu oleh situasi-situasi lain yang tidak di kehedaki dalam eksperimen.

Namun demikian salah satu kelemahan apabila eksperimen dijalankan dalam laboratorium, situasi dalam laboratorium merupakan situasi yang tidak wajar, situasi yang dibuat. Situasi itu dapat mempengaruhi perilaku subjek. Karena itu eksperimen di samping dilakukan dalam laboratorium juga dilaksanakan di alam wajar, agar situasinya juga wajar. Namun dengan jalan ini salah satu kelemahan yang timbul ialah eksperimen akan mudah terpegaruh oleh variabel-variabel lain yang dapat menggangu jalan serta hasil eksperimen.

Baca Juga :   Model Pembelajaran Blended Learning Adalah : Membahas Pengertian, Manfaat, Karakteristik, Kelebihan dan Kekurangan Model Pembelajaran Blended Learning Secara Lengkap  

Berhubungan dengan hal tersebut maka baik eksperimen dalam laboratorium maupun di luar laboratorium (dalam arti tempat yang tertutup), kedua-duanya ditempuh dengan memperhatikan syarat-syarat eksperimen agar dapat dicapai hasil yang sebaik-baiknya.

Di samping itu juga ada usaha untuk menggabungkan antara kedua sifat itu menjadi satu, yaitu penggabungan antara keadaan yang di dalam alam wajar dengan alam laboratorium. Hal ini dijumpai dalam penelitian yang menggunakan one way vision screen yang umumnya digunakan untuk penelitian anak-anak.

Related posts