Hasil Riset: Puasa Sangat Efektif untuk Memulai Program Diet

  • Whatsapp
Puasa Sangat Efektif untuk Memulai Program Diet

WISLAH: Satu dari empat orang Jerman menderita sindrom metabolik. Demikian menurut sebuah riset yang dilansir Max Delbrück Center for Molecular Medicine di Helmholtz Association. Sindrom Metabolik sendiri merupakan gangguan kesehatan yang menyerang secara bersamaan. Penyakit yang diasumsikan sebagai simbol kemakmuran ini, biasanya terjadi secara bersamaan dalam ‘kuartet maut’: obesitas, tekanan darah tinggi, gangguan metabolisme lipid, dan diabetes mellitus. Penyakit-penyakit tersebut merupakan faktor risiko kondisi kardiovaskular yang parah, seperti serangan jantung dan stroke.

Penanganan atas penyakit tersebut beserta perawatan yang dilakukan dilakukan dengan tujuan membantu pasien menurunkan berat badan dan menormalkan metabolisme lemak dan karbohidrat serta tekanan darah. Olahraga selalu menjadi pilihan yang disarankan dokter, selain itu mereka juga meresepkan diet rendah kalori dan sehat. Pengobatan juga sering dibutuhkan. Namun, tidak sepenuhnya jelas apa efek nutrisi pada mikrobioma, sistem kekebalan dan kesehatan.

Tim Peneliti yang dipimpin oleh Dr Sofia Forslund dan Profesor Dominik N. Müller dari Max Delbrück Center for Molecular Medicine di Helmholtz Association (MDC) dan Experimental and Clinical Research Center (ECRC), telah meneliti efek perubahan pola makan terhadap orang dengan sindrom metabolik. ECRC dijalankan bersama oleh MDC dan Charité Universitätsmedizin Berlin. 

Baca Juga :   Hasil Riset: Cuaca Tidak Berpengaruh Terhadap Virus Corona

Hasilnya, Andras Maifeld menyatakan bahwa perubahan ke pola makan sehat memiliki efek positif pada tekanan darah. “Jika diet didahului dengan puasa, efek ini meningkat.” Imbuh penulis pertama artikel yang baru-baru ini diterbitkan di jurnal Nature Communications tersebut.

Dr Andreas Michalsen, Konsultan Senior Departemen Naturopati di Rumah Sakit Immanuel Berlin dan Ketua Naturopati Klinis dan Profesor Gustav J. Dobos, Ketua Naturopati dan Integratif Kedokteran di Universitas Duisburg-Essen, merekrut 71 sukarelawan dengan sindrom metabolik dan meningkatkan tekanan darah sistolik. Para peneliti membaginya menjadi dua kelompok secara acak.

Kedua kelompok mengikuti diet DASH (Dietary Approach to Stop Hypertension) selama tiga bulan, yang dirancang untuk memerangi tekanan darah tinggi. Diet gaya Mediterania ini mencakup banyak buah dan sayuran, produk wholemeal, kacang-kacangan dan kacang-kacangan, ikan, dan daging putih tanpa lemak. Salah satu dari dua kelompok tidak mengonsumsi makanan padat sama sekali selama lima hari sebelum memulai diet DASH.

Berdasarkan imunofenotipe, para ilmuwan mengamati bagaimana sel-sel kekebalan para sukarelawan berubah ketika mereka mengubah pola makan mereka. “Sistem kekebalan bawaan tetap stabil selama puasa, sedangkan sistem kekebalan adaptif mati,” jelas Maifeld. Selama proses ini, jumlah sel T proinflamasi turun, sementara sel T regulator berkembang biak.

Baca Juga :   Hasil Riset: Kekerasan Pada Anak Dapat Meninggalkan Jejak Genetik

Para peneliti menggunakan sampel feses untuk memeriksa efek puasa pada mikrobioma usus. Bakteri usus bekerja dalam kontak dekat dengan sistem kekebalan. Beberapa strain bakteri memetabolisme serat makanan menjadi asam lemak rantai pendek anti-inflamasi yang bermanfaat bagi sistem kekebalan tubuh. Komposisi ekosistem bakteri usus berubah drastis saat berpuasa. Bakteri yang mempromosikan kesehatan yang membantu mengurangi tekanan darah berlipat ganda. Beberapa dari perubahan ini tetap ada bahkan setelah dimulainya kembali asupan makanan. Berikut ini adalah hal yang patut diperhatikan: “Indeks massa tubuh, tekanan darah dan kebutuhan akan obat antihipertensi tetap lebih rendah dalam jangka panjang di antara relawan yang memulai diet sehat dengan puasa lima hari,” jelas Dominik Müller. Tekanan darah biasanya melonjak kembali ketika bahkan satu tablet antihipertensi dilupakan.

Bersama dengan ilmuwan dari Helmholtz Center for Infection Research dan McGill University, Montreal, Kanada, kelompok kerja Forslund melakukan evaluasi statistik terhadap hasil ini menggunakan kecerdasan buatan untuk memastikan bahwa efek positif ini benar-benar disebabkan oleh puasa dan bukan pengobatan yang relawan mengambil. Mereka menggunakan metode dari penelitian sebelumnya di mana mereka telah meneliti pengaruh obat antihipertensi pada mikrobioma. “Kami mampu mengisolasi pengaruh obat dan mengamati apakah seseorang merespon dengan baik terhadap perubahan pola makan atau tidak tergantung pada respon imun individu dan mikrobioma usus,” kata Forslund.

Baca Juga :   Hasil Riset: Ada Kehidupan di Planet Mars

Jika diet tinggi serat dan rendah lemak gagal memberikan hasil, kemungkinan terdapat bakteri usus yang tidak mencukupi di mikrobioma usus yang memetabolisme serat menjadi asam lemak pelindung. “Mereka yang memiliki masalah ini sering merasa bahwa upaya tersebut tidak sepadan dan kembali ke kebiasaan lama mereka,” jelas ilmuwan tersebut. Oleh karena itu, ada baiknya untuk menggabungkan pola makan dengan puasa. “Puasa bertindak sebagai katalisator untuk mikroorganisme pelindung di usus. Kesehatan jelas meningkat dengan sangat cepat dan pasien dapat mengurangi pengobatan mereka atau bahkan sering berhenti minum tablet sama sekali.” Ini bisa memotivasi mereka untuk tetap berpegang pada gaya hidup sehat dalam jangka panjang.


Sumber: Max Delbrück Center for Molecular Medicine di Helmholtz Association

 

Related posts