Hasil Riset: Manfaat Teh Hijau dan Kopi Bagi Penderita Diabetes

  • Whatsapp
Manfaat Teh Hijau dan Kopi Bagi Penderita Diabetes

WISLAH: Hasil riset yang diterbitkan oleh jurnal online BMJ Open Diabetes Research & Care menyebut bahwa penderita diabetes tipe 2 yang mengkonsumsi teh hijau dan kopi dikaitkan dengan risiko kematian yang lebih rendah dari penyebab apa pun.

Riset tersebut mengumumkan temuan bahwa minum 4 atau lebih cangkir teh hijau setiap hari ditambah 2 cangkir atau lebih kopi dikaitkan dengan risiko kematian 63% lebih rendah selama sekitar 5 tahun.

Sebagaimana diketahui, penderita diabetes tipe 2 lebih rentan terhadap penyakit peredaran darah, demensia, kanker, dan patah tulang. Meski telah banyak ditemukan obat yang efektif untuk mengatasinya, namun modifikasi gaya hidup, seperti olahraga dan diet, tetap menjadi landasan pengobatan.

Hasil riset sebelumnya telah menunjukkan bahwa minum teh hijau dan kopi secara teratur dapat bermanfaat bagi kesehatan karena berbagai senyawa bioaktif yang dikandung minuman ini.

Tetapi sedikit dari studi ini telah dilakukan pada penderita diabetes. Oleh karena itu, para peneliti memutuskan untuk mengeksplorasi potensi dampak teh hijau dan kopi, secara terpisah dan digabungkan, pada risiko kematian di antara orang-orang dengan kondisi tersebut.

Baca Juga :   Hasil Riset: Resiko Kanker Dapat Dihindari Dengan Perubahan Pola Makan

Mereka melacak kesehatan 4923 orang Jepang (2.790 pria, 2.133 wanita) dengan diabetes tipe 2 (usia rata-rata 66 tahun) selama rata-rata lebih dari 5 tahun.

Semuanya telah terdaftar di The Fukuoka Diabetes Registry, sebuah studi prospektif multisenter yang mengamati pengaruh perawatan obat dan gaya hidup pada umur pasien dengan diabetes tipe 2.

Mereka masing-masing mengisi kuesioner makanan dan minuman berisi 58 item, yang mencakup pertanyaan tentang berapa banyak teh hijau dan kopi yang mereka minum setiap hari. Dan mereka memberikan informasi latar belakang tentang faktor gaya hidup, seperti olahraga teratur, merokok, konsumsi alkohol, dan jam tidur malam.

Pengukuran tinggi badan, berat badan dan tekanan darah juga diambil, begitu pula sampel darah dan urin untuk memeriksa faktor risiko potensial yang mendasari.

Sebanyak 607 peserta tidak minum teh hijau; 1143 minum secangkir sehari; 1384 minum 2-3 gelas; dan 1784 minum 4 atau lebih. Hampir 1000 (994) peserta tidak minum kopi; 1306 minum hingga 1 cangkir setiap hari; 963 minum secangkir setiap hari; sementara 1660 minum 2 cangkir atau lebih.

Selama periode pemantauan, 309 orang (218 laki-laki, 91 perempuan) meninggal. Penyebab utama kematian adalah kanker (114) dan penyakit kardiovaskular (76).

Baca Juga :   Hasil Riset: Maung dalam Mitologi Masyarakat Pasundan

Dibandingkan dengan mereka yang tidak minum minuman sama sekali, mereka yang meminum salah satu atau keduanya memiliki kemungkinan lebih rendah untuk meninggal karena sebab apapun, dengan kemungkinan terendah terkait dengan minum teh hijau dan kopi dalam jumlah yang lebih tinggi.

Minum hingga 1 cangkir teh hijau setiap hari dikaitkan dengan kemungkinan kematian 15% lebih rendah; sementara minum 2-3 cangkir dikaitkan dengan peluang 27% lebih rendah. Menghabiskan 4 atau lebih cangkir harian dikaitkan dengan peluang 40% lebih rendah.

Di antara peminum kopi, hingga 1 cangkir harian dikaitkan dengan risiko 12% lebih rendah; sementara 1 cangkir sehari dikaitkan dengan kemungkinan 19% lebih rendah. Dan 2 cangkir atau lebih dikaitkan dengan peluang 41% lebih rendah.

Risiko kematian bahkan lebih rendah bagi mereka yang minum teh hijau dan kopi setiap hari: 51% lebih rendah untuk 2-3 cangkir teh hijau ditambah 2 atau lebih kopi; 58% lebih rendah untuk 4 cangkir atau lebih teh hijau ditambah 1 cangkir kopi setiap hari; dan 63% lebih rendah untuk kombinasi 4 cangkir atau lebih teh hijau dan 2 cangkir kopi atau lebih setiap hari.

Baca Juga :   Hasil riset : Usia 70-an Masih Memproduksi Neuron

Ini adalah studi observasional, dan karena itu, tidak dapat menetapkan penyebabnya. Dan para peneliti menunjukkan beberapa peringatan, termasuk ketergantungan pada penilaian subjektif dari jumlah teh hijau dan kopi yang diminum.

Juga tidak ada informasi yang dikumpulkan tentang faktor-faktor yang berpotensi berpengaruh lainnya, seperti pendapatan rumah tangga dan pencapaian pendidikan. Dan teh hijau yang tersedia di Jepang mungkin tidak sama dengan yang ditemukan di tempat lain, tambah mereka.

Biologi di balik pengamatan ini tidak sepenuhnya dipahami, jelas para peneliti. Teh hijau mengandung beberapa senyawa antioksidan dan anti-inflamasi, termasuk fenol dan theanine, serta kafein.

Kopi juga mengandung banyak komponen bioaktif, termasuk fenol. Selain efeknya yang berpotensi berbahaya pada sistem peredaran darah, kafein dianggap mengubah produksi dan sensitivitas insulin.

“Studi kohort prospektif ini menunjukkan bahwa konsumsi teh hijau dan kopi yang lebih besar secara signifikan dikaitkan dengan penurunan semua penyebab kematian: efeknya mungkin bersifat aditif,” Demikian para peneliti menyimpulkan.


Sumber Cerita:

Materi diberikan oleh BMJ

Related posts