Hasil Riset: Orang yang Menguasai Lebih dari Dua Bahasa, Lebih Mudah Mempelajari Bahasa Baru

Dwibahasa

WISLAH.COM : Penelitian yang dilakukan oleh para ilmuwan University of Tokyo dan Massachusetts Institute of Technology (MIT) memperoleh kesimpulan bahwa Orang yang Menguasai Lebih dari Dua Bahasa, Lebih Mudah Mempelajari Bahasa Baru.

 

Selain mengungkap kejeniusan multibahasa yang tampaknya herculean, para peneliti mengatakan hasil ini memberikan beberapa bukti ilmu saraf pertama bahwa keterampilan bahasa aditif, sebuah teori yang dikenal sebagai model peningkatan kumulatif dari akuisisi bahasa.

 

“Ide tradisionalnya adalah, jika Anda memahami bilingual, Anda dapat menggunakan detail yang sama untuk memahami multibahasa. Kami secara ketat memeriksa kemungkinan dengan penelitian ini dan melihat keterampilan akuisisi bahasa multibahasa tidak setara, tetapi lebih unggul dari kemampuan bilingual,” kata Profesor. Kuniyoshi L. Sakai dari Universitas Tokyo, seorang ahli ilmu saraf bahasa dan penulis terakhir dari studi penelitian yang baru-baru ini diterbitkan dalam Scientific Research. Proyek penelitian bersama ini mencakup kolaborasi dengan Profesor Suzanne Flynn dari Massachusetts Institute of Technology (MIT), seorang spesialis dalam linguistik dan akuisisi multibahasa, yang pertama kali mengusulkan model peningkatan kumulatif.


Baca Juga Psikologi Kognitif

 

Ahli saraf mengukur aktivitas otak sementara 21 relawan dwibahasa dan 28 relawan dewasa multibahasa mencoba mengidentifikasi kata dan kalimat dalam bahasa Kazakh, bahasa yang baru bagi mereka.

 

Semua peserta adalah penutur asli bahasa Jepang yang bahasa keduanya adalah bahasa Inggris. Sebagian besar peserta multibahasa telah belajar bahasa Spanyol sebagai bahasa ketiga, tetapi yang lain telah belajar bahasa Cina, Korea, Rusia atau Jerman. Beberapa tahu hingga lima bahasa.

Baca Juga :   Sejarah Pondok Pesantren Babakan Ciwaringin Cirebon

 

Kefasihan dalam berbagai bahasa membutuhkan perintah suara, kosakata, struktur kalimat, dan aturan tata bahasa yang berbeda. Kalimat dalam bahasa Inggris dan Spanyol biasanya disusun dengan kata benda atau kata kerja di awal frasa, tetapi bahasa Jepang dan Kazakstan secara konsisten menempatkan kata benda atau kata kerja di akhir frasa. Tata bahasa Inggris, Spanyol, dan Kazakh membutuhkan persetujuan subjek-kata kerja (dia berjalan, mereka berjalan), tetapi tata bahasa Jepang tidak.


 

Alih-alih latihan tata bahasa atau keterampilan percakapan di ruang kelas, para peneliti mensimulasikan lingkungan belajar bahasa yang lebih alami di mana relawan harus mencari tahu dasar-dasar bahasa baru hanya dengan mendengarkan. Relawan mendengarkan rekaman kata-kata atau kalimat pendek dalam bahasa Kazakh termasuk kata-kata tersebut sambil menonton layar dengan simbol plus atau minus untuk memberi sinyal apakah kalimat itu benar secara tata bahasa atau tidak. Relawan diberi serangkaian empat tes mendengarkan yang semakin sulit sementara peneliti mengukur aktivitas otak mereka menggunakan pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI).

 

Dalam tes yang paling sederhana, relawan harus menentukan apakah mereka mendengar sebuah kata dari sesi pembelajaran sebelumnya atau apakah itu adalah versi yang berbeda secara tata bahasa dari kata yang sama; misalnya: run / ran atau take / take. Pada tingkat tes berikutnya, relawan mendengarkan contoh kalimat dan ditanya apakah kalimat itu benar secara tata bahasa dan untuk menguraikan struktur kalimat dengan mengidentifikasi pasangan kata benda-kata kerja. Misalnya, “Kami memahami pikiran John,” diterjemahkan dalam bahasa Kazakh sebagai “Biz John oyladï dep tu? Sindik.” Kalimat tersebut secara tata bahasa menjadi salah jika relawan mendengar tu? Sindi dan bukan tu? Sindik. Pasangan kata benda-kata kerja yang benar sudah kita pahami (Biz tu? Sindik) dan pikir John (John oyladï).


 

Baca Juga :   Hubungan antara Konsentrasi Litium di Otak dan Depresi

Sukarelawan dapat mengikuti kembali sesi pembelajaran dan mengulang tes dalam jumlah yang tidak terbatas hingga mereka lulus dan maju ke tingkat kesulitan berikutnya.

 

Peserta multibahasa yang lebih fasih dalam bahasa kedua dan ketiga mereka dapat lulus tes Kazakh dengan lebih sedikit sesi belajar berulang daripada rekan multibahasa mereka yang kurang fasih. Multibahasa yang lebih fasih juga menjadi lebih cepat dalam memilih jawaban saat mereka maju dari tingkat tes ketiga ke keempat, tanda kepercayaan diri yang meningkat dan bahwa pengetahuan yang diperoleh selama tes yang lebih mudah berhasil ditransfer ke tingkat yang lebih tinggi.

 

Baca Juga Perilaku Manusia dalam Pandangan Psikologi

 

“Untuk multibahasa, di Kazakh, pola aktivasi otak mirip dengan bilingual, tetapi aktivasi jauh lebih sensitif, dan jauh lebih cepat,” kata Sakai.

 

Pola aktivasi otak pada relawan bilingual dan multibahasa sesuai dengan pemahaman saat ini tentang bagaimana otak memahami bahasa, khususnya bagian dari lobus frontal kiri menjadi lebih aktif saat memahami isi dan makna kalimat. Saat mempelajari bahasa kedua, adalah normal jika area terkait di sisi kanan otak menjadi aktif dan membantu upaya untuk memahami.

 

Relawan multibahasa tidak memiliki aktivasi sisi kanan yang terdeteksi selama tes awal tata bahasa Kazakh sederhana, tetapi pemindaian otak menunjukkan aktivitas yang kuat di area yang membantu otak relawan dwibahasa.

Baca Juga :   Sejarah Psikologi di Indonesia

 

Para peneliti juga mendeteksi perbedaan di basal ganglia, yang sering dianggap sebagai area otak yang lebih mendasar. Ganglia basal sukarelawan dwibahasa memiliki tingkat aktivasi yang rendah yang melonjak saat mereka maju melalui tes dan kemudian kembali ke tingkat yang rendah pada awal tes berikutnya. Relawan multibahasa memulai tes level pertama dengan aktivitas basal ganglia yang sama rendahnya yang melonjak dan kemudian tetap tinggi selama level tes berikutnya.

 

Tim peneliti UTokyo-MIT mengatakan pola aktivasi di basal ganglia ini menunjukkan bahwa orang multibahasa dapat membuat generalisasi dan membangun pengetahuan sebelumnya, daripada mendekati setiap aturan tata bahasa baru sebagai ide terpisah untuk dipahami dari awal.

 

Baca Juga Brain Based Learning

 

Studi sebelumnya oleh Sakai dan yang lainnya telah menemukan garis waktu tiga bagian dari perubahan dalam aktivasi otak saat mempelajari bahasa baru: peningkatan awal, dataran tinggi dan penurunan ke tingkat aktivasi rendah yang sama yang diperlukan untuk memahami bahasa asli.

 

Hasil baru ini mengkonfirmasi pola itu dalam multibahasa dan mendukung kemungkinan bahwa pengalaman sebelumnya yang berkembang melalui tahapan pembelajaran bahasa tersebut membuatnya lebih mudah untuk dilakukan lagi, mendukung model peningkatan kumulatif dari akuisisi bahasa.

 


“Ini adalah penjelasan ilmu saraf mengapa mempelajari bahasa baru lain lebih mudah daripada memperoleh yang kedua. Bilingual hanya memiliki dua poin referensi. Para multilingual dapat menggunakan pengetahuan mereka tentang tiga atau lebih bahasa di otak mereka untuk mempelajari bahasa baru lainnya,” kata Sakai.

 

Related posts