Hasil Riset: Efek Covid 19 Pada Anak-anak Termasuk Langka

  • Whatsapp
Efek Covid pada Anak-anak

Hasil riset Universitas Yale yang diunggah pada tanggal 17 Mei 2021, sebagaimana diunggah siencedaily, menjelaskan bagaimana efek Covid 19 yang langka terhadap anak anak.

Salah satu misteri abadi pandemi COVID-19 adalah mengapa kebanyakan anak cenderung mengalami lebih sedikit gejala daripada orang dewasa setelah terinfeksi virus corona. Respon sistem kekebalan yang terjadi dalam kasus yang jarang terjadi di mana anak-anak mengalami reaksi yang mengancam jiwa setelah infeksi mungkin menawarkan wawasan penting, sebuah penelitian yang dipimpin oleh Yale yang diterbitkan dalam jurnal Immunity.

Menurut artikel tersebut, banyak anak yang terinfeksi virus tidak menunjukkan gejala atau tidak terdiagnosis, sekitar satu dari 1.000 anak mengalami respons inflamasi multi-sistem (MIS-C) empat hingga enam minggu setelah dikonfirmasi terinfeksi SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19.Kondisi ini ditandai dengan berbagai gejala, termasuk demam, sakit perut dengan muntah dan / atau diare, ruam, serta masalah kardiovaskular dan neurologis. Jika didiagnosis lebih awal, kondisi ini dapat segera diobati dengan penekan kekebalan seperti steroid. Namun, jika tidak ditangani, itu bisa berakibat fatal.

Baca Juga :   Hasil Riset: Puasa Dapat Menurunkan Tekanan Darah

Carrie Lucas, selaku asisten profesor imunobiologi di Yale dan penulis terkait studi baru tersebut menanyakan  mengapa ini terjadi ketika tidak ada tanggapan virus atau anti-virus yang masih ada dan pada anak-anak? Dan mengapa ini hanya terjadi di masa muda?

Dalam analisis menyeluruh, Lucas dan labnya menguji darah dari anak-anak dengan MIS-C, orang dewasa dengan gejala COVID parah, serta anak-anak dan orang dewasa yang sehat. Mereka menemukan bahwa anak-anak dengan MIS-C memiliki ciri khas sistem kekebalan yang berbeda dari kelompok lain.

Secara khusus, anak-anak dengan MIS-C memiliki tingkat alarmin yang tinggi, molekul yang membentuk bagian dari sistem kekebalan bawaan yang dimobilisasi dengan cepat untuk merespons semua infeksi. Temuan penelitian lain menunjukkan bahwa respons sistem kekebalan bawaan anak mungkin lebih kuat daripada orang dewasa, satu penjelasan yang mungkin mengapa mereka umumnya mengalami gejala yang lebih ringan daripada orang dewasa setelah infeksi.

Baca Juga :   Hasil Riset: Manfaat Teh Hijau dan Kopi Bagi Penderita Diabetes

Lucas juga mengatakan bahwa Kekebalan bawaan mungkin lebih aktif pada anak-anak yang terinfeksi virus, tapi di sisi lain, dalam kasus yang jarang terjadi, hal itu mungkin terlalu meningkat dan berkontribusi pada penyakit inflamasi ini.

Anak-anak yang didiagnosis dengan MIS-C juga ditemukan memiliki peningkatan respons imun adaptif tertentu, yang merupakan pertahanan untuk memerangi patogen tertentu – seperti virus yang menyebabkan COVID-19 – dan biasanya memberikan memori imunologis. Tetapi alih-alih menjadi pelindung, respons yang dihasilkan pada anak-anak yang terkena dampak ini tampaknya menyerang berbagai jaringan inang, ciri khas penyakit autoimun.

Lucas berspekulasi bahwa respon imun awal dalam kasus yang jarang terjadi ini memicu aliran yang merusak jaringan sehat, yang pada gilirannya membuat jaringan lebih rentan terhadap serangan autoantibodi.

Baca Juga :   Hasil Penelitian : Ditemukan Keramik Cerita Al-kitab di Masjid Masjid Bersejarah Cirebon

Sementara itu, ciri khas sistem kekebalan MIS-C dapat membantu dalam diagnosis dan pilihan pengobatan dini pada anak-anak yang berisiko tinggi mengalami gangguan tersebut, kata Lucas.

Memang faktanya juga lebih banyak nyawa orang tua yang terenggut sebab terpapar oleh virus covid-19 dibandingkan dengan anak-anak. Anti bodi yang dimiliki oleh orang dewasa itu lebih buruk  jika dibandingkan dengan anak-anak yang memiliki antibodi yang masih sangat baik apalagi antibodi bawaan, terlebih  ketika orang dewasa tersebut memiliki riwayat penyakit yang cukup berat sehingga memudahkan virus itu untuk masuk dan berkembang dalam tubuhnya. Oleh sebab itulah mengapa virus corona lebih rentan terhadap orang dewasa.

Related posts