Hasil Riset: Musik Dapat Menyinkronkan Gelombang Otak

  • Whatsapp
Musik Dapat Menyinkronkan Gelombang Otak

WISLAHCOM: Musik barangkali merupakan temuan manusia paling brilian sejauh ini. Musik menjadi media yang digunakan secara universal oleh seluruh manusia di dunia dalam hal mengekspresikan berbagai perasaannya; cinta, rindu, benci, hingga amarah yang dituangkan dalam susunan nada atau suara yang menghasilkan komposisi yang berkesinambungan.

Konon, musik telah ada sejak keberadaan Homo Sapiens itu sendiri, yakni antara 180.000 hingga 100.000 tahun yang lalu. Istilah musik sendiri berasal dari Bahasa Yunani “musike”, yang berawal dari muse-muse, yakni dewa-dewa Yunani yang bertugas melindungi seni dan ilmu pengetahuan.

Musik mampu menyihir para pendengarnya sehingga mereka mengikuti ritme suara yang dihasilkannya, menghubungkan dengan apa yang mereka dengar secara afektif dan diinvestasikan. Tapi apa yang membuat kebanyakan manusia tertarik dengan musik? Sebuah riset yang dilakukan oleh para peneliti dari The City College of New York dan University of Arkansas memetakan landasan baru dalam memahami respons saraf terhadap musik.

Baca Juga :   Hasil Riset: Orang yang Menguasai Lebih dari Dua Bahasa, Lebih Mudah Mempelajari Bahasa Baru

Terlepas dari pentingnya, sulit untuk mempelajari keterlibatan dengan musik mengingat batasan laporan diri. Hal ini mengarahkan Jens Madsen dan Lucas Parra, dari Sekolah Teknik Grove di CCNY, untuk mengukur sinkronisasi gelombang otak dalam audiens. Saat pendengar terlibat dengan musik, respons saraf mereka selaras dengan pendengar lain, sehingga korelasi gelombang otak antar subjek adalah ukuran keterlibatan.

Menurut temuan mereka, yang diterbitkan dalam edisi terbaru Scientific Report keterlibatan pendengar menurun dengan pengulangan musik, tetapi hanya untuk bagian musik yang sudah dikenal. Namun, gaya musik yang tidak dikenal dapat mempertahankan minat penonton, khususnya untuk individu dengan beberapa pelatihan musik.

“Dari paparan berulang terhadap musik instrumental, korelasi antar subjek menurun untuk musik yang ditulis dengan gaya akrab,” tulis Parra dan kolaboratornya dalam Scientific Report.

Selain itu, peserta dengan pelatihan musik formal menunjukkan lebih banyak korelasi antar-subjek, dan mempertahankannya di seluruh eksposur musik dalam gaya yang tidak dikenal. Ini membedakan musik dari domain lain, di mana minat turun dengan pengulangan.

Baca Juga :   Hasil Riset: Manfaat Teh Hijau dan Kopi Bagi Penderita Diabetes

“Yang sangat keren tentang ini, adalah dengan mengukur gelombang otak orang, kita dapat mempelajari bagaimana perasaan orang tentang musik dan apa yang membuatnya begitu istimewa.” kata Madsen.

Elizabeth Hellmuth Margulis dan Rhimmon Simchy-Gross, keduanya dari Universitas Arkansas, termasuk di antara peneliti lainnya. Studi ini melibatkan 60 mahasiswa pascasarjana dan sarjana dari City College of New York dan University of Arkansas.


Sumber: City College of New York

Related posts