Kunci Jawaban Sejarah Kelas 12 Halaman 62, 63, 64, 65, 66, 67, 68 Kurikulum Merdeka

KUNCI JAWABAN KURIKULUM MERDEKA BELAJAR

Kunci Jawaban untuk Sejarah kelas 12 pada halaman 62, 63, 64, 65, 66, 67, 68 merupakan sumber informasi yang sangat penting bagi siswa-siswa di SMA/MA/SMK. Sejarah adalah mata pelajaran yang memiliki peran krusial dalam memahami perkembangan peradaban manusia dan peristiwa-peristiwa penting di masa lalu yang membentuk dunia saat ini. Kelas 12 adalah tahap akhir pendidikan menengah yang menuntut pemahaman mendalam tentang sejarah, dan buku teks dengan kunci jawaban menjadi alat bantu yang sangat berharga. Halaman-halaman tersebut berisi informasi tentang berbagai topik sejarah yang akan diujikan, termasuk peristiwa sejarah, tokoh-tokoh penting, dan konsep-konsep kunci.

Kunci Jawaban Sejarah di halaman 62, 63, 64, 65, 66, 67, dan 68 sangat diperlukan karena materi di kelas 12 sering kali lebih kompleks dan mendalam. Siswa akan mempelajari topik-topik seperti Revolusi Industri, Perang Dunia, Proses Dekolonisasi, dan Perubahan Sosial di Masyarakat Modern. Kunci jawaban membantu siswa memahami dan menguasai materi tersebut dengan lebih baik. Mereka dapat menggunakan kunci jawaban sebagai panduan untuk memeriksa pekerjaan mereka, memahami pola soal, dan melihat jawaban yang benar, sehingga mereka dapat mengukur pemahaman mereka dan meningkatkan hasil belajar mereka.

Dalam persiapan menghadapi ujian akhir, kunci jawaban menjadi alat yang sangat berharga. Halaman-halaman tersebut mungkin berisi pertanyaan-pertanyaan latihan dan latihan soal yang diikuti oleh solusi yang benar. Siswa dapat memanfaatkan kunci jawaban ini untuk melatih diri mereka sendiri dengan cara yang efektif dan memahami bagaimana menjawab pertanyaan-pertanyaan yang mungkin muncul dalam ujian. Selain itu, kunci jawaban juga dapat membantu siswa mengidentifikasi area-area yang memerlukan pemahaman lebih mendalam, sehingga mereka dapat fokus pada peningkatan pemahaman tersebut.


Dalam kesimpulan, Kunci Jawaban untuk Sejarah kelas 12 pada halaman 62, 63, 64, 65, 66, 67, 68 adalah alat yang sangat berharga bagi siswa SMA/MA/SMK. Mereka membantu siswa dalam memahami materi-materi sejarah yang kompleks, mempersiapkan diri untuk ujian akhir, dan meningkatkan pemahaman mereka tentang peristiwa-peristiwa penting di masa lalu. Kunci jawaban ini merupakan sumber pengetahuan yang sangat berharga yang mendukung pembelajaran dan kesuksesan akademis siswa-siswa di kelas 12.

Kunci Jawaban Sejarah Kelas 12 Halaman 62, 63, 64, 65, 66, 67, 68

ASESMEN

Pilihan Ganda

1. Perhatikan potongan surat kabar Asia Raya tanggal 18 Agustus 1945 berikut! (lihat di buku Siswa Mata pelajaran Sejarah kelas 12 SMA/MA/SMK)

Konvensi Montevideo pada tahun 1933 mengatur tentang syarat diakuinya sebuah negara dalam hubungan internasional. Potongan sumber sejarah di atas menunjukkan terpenuhinya salah satu syarat diakuinya Indonesia sebagai sebuah negara, yaitu…

a. Memiliki konstitusi

b. Memiliki pemerintahan

c. Memiliki kepala negara

d. Memiliki rencana pembangunan

e. Memiliki lembaga perwakilan rakyat

Jawaban:

b. Memiliki pemerintahan

2. Perhatikan foto dan keterangan berikut dari Arsip Nasional Republik Indonesia! (lihat di buku Siswa Mata pelajaran Sejarah kelas 12 SMA/MA/SMK)

Perundingan Indonesia-Belanda di rumah Konsul Inggris di bawah pimpinan Lord Killearn pada tanggal 7 Oktober 1946. Pada tanggal 7 Oktober 1946, Konsulat Jenderal Inggris Lord Killearn memimpin perundingan antara Indonesia dan Belanda di Gedung Konsulat Inggris di Jakarta. Delegasi Indonesia diketuai oleh Perdana Menteri Mr. Soetan Sjahrir, sedangkan Delegasi Belanda diketuai oleh Prof. Schermerhorn. Dalam perundingan ini, gencatan senjata yang gagal dalam perundingan tanggal 30 September 1946, disetujui untuk dibicarakan lebih lanjut dalam tingkat panitia yang juga diketuai oleh Lord Killearn. Tampak Konsul Jenderal Inggris Lord Killearn sedang memberikan sambutan. Delegasi Belanda duduk di sebelah kiri, tampak dua dari kiri: M van Poll, Dr. HJ van Mook, Prof. Schermerhorn. Delegasi Indonesia duduk di sebelah kanan, tampak Mr. Soetan Sjahrir, Mr. Moh. Roem, dan Mr. Soesanto Tirtoprodjo.

Foto dan kutipan teks dari ANRI di atas menunjukkan peran penting Inggris dalam perundingan awal antara Indonesia dan Belanda, yaitu…

a. sebagai mediator yang mendorong penyelesaian damai untuk mengakhiri konflik

b. sebagai penyedia lokasi perundingan damai antara Indonesia dan Belanda

c. sebagai perwakilan PBB untuk menyelesaikan konflik Indonesia dan Belanda

d. sebagai pendukung Belanda dalam mengembalikan kekuasaan kolonialnya

e. sebagai pendukung perjuangan Indonesia mempertahankan kemerdekaan

Jawaban:

a. sebagai mediator yang mendorong penyelesaian damai untuk mengakhiri konflik

3. Saat Agresi Militer Belanda II tanggal 19 Desember 1948, presiden, wakil presiden, dan beberapa anggota kabinet memutuskan untuk tetap tinggal di Yogyakarta. SEBAB TNI meneruskan perjuangan gerilya di bawah pimpinan Panglima Besar Jendral Sudirman. Pilihlah:

a. Jika pernyataan benar, alasan benar, dan keduanya menunjukkan hubungan sebab akibat.

b. Jika pernyataan benar dan alasan benar, tetapi keduanya tidak menunjukkan hubungan sebab akibat.

c. Jika pernyataan benar dan alasan salah.

d. Jika penyataan salah dan alasan benar.

e. Jika pernyataan dan alasan, keduanya salah.

Jawaban:

b. Jika pernyataan benar dan alasan benar, tetapi keduanya tidak menunjukkan hubungan sebab akibat.

4. Hingga awal Mei 1950 masih ada beberapa negara bagian RIS yang belum bergabung dengan RI, yaitu…

(1) Negara Sumatera Timur

(2) Negara Pasundan

(3) Negara Indonesia Timur

(4) Negara Jawa Timur

Pilihlah:

a. Jika (1), (2), dan (3) yang benar

b. Jika (1) dan (3) yang benar

c. Jika (2) dan (4) yang benar

d. Jika hanya (4) saja yang benar

e. Jika semua jawaban benar

Jawaban:

b. Jika (1) dan (3) yang benar

5. Para seniman memiliki peran penting dalam sejarah revolusi kemerdekaan.

SEBAB

Mereka merekam situasi kehidupan selama periode revolusi melalui berbagai karya seni yang dihasilkan.

Pilihlah

a. Jika pernyataan benar, alasan benar, dan keduanya menunjukkan hubungan sebab akibat.

b. Jika pernyataan benar dan alasan benar, tetapi keduanya tidak menunjukkan hubungan sebab akibat.

c. Jika pernyataan benar dan alasan salah.

d. Jika penyataan salah dan alasan benar.

e. Jika pernyataan dan alasan, keduanya salah.

Jawaban:

a. Jika pernyataan benar, alasan benar, dan keduanya menunjukkan hubungan sebab akibat.

Soal Esai


1. Pada tanggal 27 Agustus 1945, PPKI mengumumkan secara resmi PNI sebagai partai negara yang berarti sistem partai tunggal. Namun, hal ini tidak bertahan lama karena pada tanggal 3 November 1945, Wakil Presiden Moh. Hatta mengeluarkan maklumat pemerintah yang mendorong berdirinya partai-partai politik di Indonesia. Mengapa hal ini terjadi?

Jawaban:

Awalnya, ide Sukarno tentang PNI sebagai partai tunggal atau partai negara diterima oleh PPKI karena dianggap sebagai sebuah alat atau instrumen yang dapat menyatukan bangsa Indonesia. Namun, hal ini kemudian ditentang oleh beberapa pemimpin nasional yang khawatir sistem partai tunggal akan rawan terjerumus pada sistem totalitarianisme. Selain itu, pola partai negara juga merupakan salah satu ciri negara fasis. Pada saat yang sama, pihak Belanda menuduh Sukarno dan Hatta adalah boneka Jepang dan berhaluan fasis. Oleh karenanya, untuk membuktikan bahwa Indonesia adalah negara yang demokratis, pemerintah kemudian mengeluarkan Maklumat 3 November 1945 yang mendorong berdirinya partai-partai politik di Indonesia.

2. Perhatikan sumber primer berupa poster dari Jawatan Penerangan Republik Indonesia yang diterbitkan tahun 1946 berikut ini! (lihat di buku Siswa Mata pelajaran Sejarah kelas 12 SMA/MA/SMK)

Informasi apa saja yang dapat kalian simpulkan dari poster di atas?

Jawaban:

• RI sudah memiliki kantor khusus yang mengatur tentang informasi dan penyebaran propaganda perjuangan.

• Poster propaganda tersebut menunjukkan adanya keterbatasan teknologi yang dimiliki oleh pihak Indonesia saat itu sehingga gambar hanya dicetak teknologi yang dimiliki oleh pihak Indonesia saat itu sehingga gambar hanya dicetak dalam format hitam-putih.

• Poster ini menunjukkan keterlibatan seniman dalam perjuangan melalui pembuatan poster propaganda perjuangan.

• Poster ini merupakan anjuran kepada rakyat Indonesia untuk siap berjuang.

• Sisi kiri poster ini menunjukkan gambaran ideal yang ingin dicapai oleh Indonesia yaitu orang Indonesia dapat bekerja di tanah mereka sendiri dengan aman dan damai tanpa campur tangan dari bangsa lain. Sementara itu, sisi kanan poster menunjukkan situasi perang yang sedang terjadi saat itu.

• Tulisan pada poster mencerminkan nilai yang dianut bangsa Indonesia yaitu cinta damai tetapi siap berjuang demi mempertahankan kemerdekaannya.

3. Beberapa sumber sejarah seperti foto yang disimpan oleh ANRI (https:// anri.sikn.go.id/index.php/perundingan-linggajati-di-linggajati-jawabarat) maupun sketsa yang dibuat oleh Henk Ngantung menunjukkan bahwa Sukarno dan Hatta datang dalam Perundingan Linggarjati. Namun, mengapa keduanya tidak ikut menandatangani perjanjian tersebut?

Jawaban:

Sukarno dan Hatta memiliki posisi penting dalam politik Indonesia di masa Revolusi. Pihak Belanda dan Inggris pun menyadari hal ini. Oleh karenanya, mereka menginginkan kedua pemimpin Indonesia ini turut hadir dalam Perundingan Linggarjati pada November 1946. Meski turut berperan dan memberikan sumbangan pikiran, Sukarno dan Hatta bukanlah anggota delegasi RI dalam perundingan tersebut. Oleh karenanya, keduanya tidak ikut menandatangani naskah Perjanjian Linggarjati.

4. Perhatikan foto berikut ini! (lihat di buku Siswa Mata pelajaran Sejarah kelas 12 SMA/MA/SMK)

Foto di atas merupakan bagian dari koleksi IPPHOS yang dibuat tahun 1949 dan saat ini tersimpan di Arsip Nasional Indonesia. Pada keterangan gambar yang tertera pada laman ANRI disebutkan “Para pasukan gerilya sedang berjaga-jaga di area persawahan. Tampak para petani sedang memanen hasil pertanian”. Berdasarkan sumber sejarah tersebut, informasi apa saja yang kita dapatkan tentang kehidupan masyarakat di masa revolusi?

Jawaban:

• Selama revolusi, sebagian rakyat Indonesia bergabung sebagai gerilyawan, tetapi ada juga yang tetap melakukan aktivitas lainnya, misalnya bertani.

• Sumber sejarah tersebut menunjukkan bahwa teknologi pertanian masih sederhana sehingga diperlukan banyak orang untuk melakukan panen secara tradisional. Selain itu, foto itu juga menunjukkan anak-anak yang juga diajak ke sawah untuk ikut kegiatan panen.

• Foto dan keterangan yang menyertainya mengindikasikan bahwa situasi keamanan masih belum stabil sehingga para petani yang sedang melakukan panen harus dijaga oleh gerilyawan.

• Sumber sejarah di atas juga menunjukkan kedekatan antara rakyat dan gerilyawan atau pejuang kemerdekaan.

5. Proses penggabungan negara-negara bagian RIS ke dalam RI melibatkan perundingan dan kompromi yang tidak mudah, terutama untuk Negara Sumatera Timur (NST) dan Negara Indonesia Timur (NIT). Mengapa hal ini terjadi?

Jawaban:

Pada awalnya NST menginginkan tetap menjadi negara bagian dari RIS dan tidak ingin melebur ke dalam RI. Akan tetapi, aksi para pemuda pendukung kemerdekaan RI di masa awal Revolusi yang menyasar kelompok tertentu membuat mereka trauma. Sementara itu, kedudukan NIT secara politis cukup kuat karena memiliki wilayah yang luas dan secara historis lebih awal dikuasai oleh Sekutu dan Belanda setelah berakhirnya Perang Dunia II. Kerja sama antara pihak Sekutu, Belanda dan penguasa lokal di NIT selama masa Revolusi telah membuat negara bagian ini memiliki kedudukan kuat sebagai negara federal yang terpisah dari RI dalam RIS. Alasan-alasan itulah yang membuat perundingan dengan pihak NST dan NIT untuk bergabung dengan RI memakan waktu yang relatif lebih lama daripada negara-negara bagian lainnya.

Penutup

Dalam penutup, Kunci Jawaban untuk Sejarah kelas 12 pada halaman 62, 63, 64, 65, 66, 67, 68 memainkan peran yang sangat penting dalam memastikan bahwa siswa memperoleh pemahaman yang mendalam tentang peristiwa-peristiwa sejarah yang penting. Sejarah adalah jendela menuju masa lalu yang memungkinkan kita memahami perkembangan peradaban manusia dan perubahan besar dalam dunia. Oleh karena itu, kunci jawaban ini bukan hanya alat bantu pembelajaran, tetapi juga merupakan panduan berharga bagi siswa dalam mengejar pengetahuan tentang sejarah.

Dalam konteks pendidikan, kunci jawaban ini bukanlah jalan pintas untuk mendapatkan nilai tinggi, tetapi alat yang mendukung pembelajaran yang efektif. Mereka membantu siswa mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang konsep-konsep sejarah dan bagaimana menghadapi tantangan akademis. Selain itu, kunci jawaban juga membantu siswa mengembangkan kemampuan kritis, pemecahan masalah, dan analitis, yang merupakan keterampilan berharga yang dapat mereka terapkan dalam berbagai aspek kehidupan mereka.

Mengingat pentingnya kunci jawaban ini dalam proses pendidikan siswa, penting bagi guru dan orang tua untuk mendukung siswa dalam memanfaatkannya dengan bijak. Selain itu, siswa juga harus belajar untuk mandiri dan memahami bahwa kunci jawaban hanyalah alat bantu, sementara pemahaman dan pembelajaran yang sebenarnya adalah hasil dari usaha dan dedikasi mereka sendiri. Dengan demikian, kunci jawaban menjadi komponen penting dalam memastikan kesuksesan akademis dan pemahaman yang mendalam dalam mata pelajaran sejarah di tingkat kelas 12 dan melampaui itu.

Related posts