Surah Al Infitaar Rumi (Juzuk 30) (Arab dan Maksudnya)

  • Whatsapp
AL Quran Surah Rumi

Surah Al Infitaar Rumi | Surah Al Infitaar Arab | Maksud Surah Al Infitaar | Juzuk 30 |

Bacaan Surah Al Infitaar (Teks Arab)

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

إِذَا السَّمَآءُ انفَطَرَتْ ﴿الإنفطار:١

وَإِذَا الْكَوَاكِبُ انتَثَرَتْ ﴿الإنفطار:٢



وَإِذَا الْبِحَارُ فُجِّرَتْ ﴿الإنفطار:٣

وَإِذَا الْقُبُورُ بُعْثِرَتْ ﴿الإنفطار:٤

عَلِمَتْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ وَأَخَّرَتْ ﴿الإنفطار:٥

يٰٓأَيُّهَا الْإِنسٰنُ مَا غَرَّكَ بِرَبِّكَ الْكَرِيمِ ﴿الإنفطار:٦

الَّذِى خَلَقَكَ فَسَوَّىٰكَ فَعَدَلَكَ ﴿الإنفطار:٧

فِىٓ أَىِّ صُورَةٍ مَّا شَآءَ رَكَّبَكَ ﴿الإنفطار:٨

كَلَّا بَلْ تُكَذِّبُونَ بِالدِّينِ ﴿الإنفطار:٩

وَإِنَّ عَلَيْكُمْ لَحٰفِظِينَ ﴿الإنفطار:١۰

كِرَامًا كٰتِبِينَ ﴿الإنفطار:١١

يَعْلَمُونَ مَا تَفْعَلُونَ ﴿الإنفطار:١٢

إِنَّ الْأَبْرَارَ لَفِى نَعِيمٍ ﴿الإنفطار:١٣

وَإِنَّ الْفُجَّارَ لَفِى جَحِيمٍ ﴿الإنفطار:١٤

يَصْلَوْنَهَا يَوْمَ الدِّينِ ﴿الإنفطار:١٥

وَمَا هُمْ عَنْهَا بِغَآئِبِينَ ﴿الإنفطار:١٦

Baca Juga :   Surah Abasa Rumi (Juzuk 30) (Arab dan Maksudnya)

وَمَآ أَدْرَىٰكَ مَا يَوْمُ الدِّينِ ﴿الإنفطار:١٧

ثُمَّ مَآ أَدْرَىٰكَ مَا يَوْمُ الدِّينِ ﴿الإنفطار:١٨

يَوْمَ لَا تَمْلِكُ نَفْسٌ لِّنَفْسٍ شَيْـًٔا ۖ وَالْأَمْرُ يَوْمَئِذٍ لِّلَّهِ ﴿الإنفطار:١٩




Bacaan Surah Al Infitaar Rumi

  1. iżas-samā`unfaṭarat
  2. wa iżal-kawākibuntaṡarat
  3. wa iżal-biḥāru fujjirat
  4. wa iżal-qubụru bu’ṡirat
  5. ‘alimat nafsum mā qaddamat wa akhkharat
  6. yā ayyuhal-insānu mā garraka birabbikal-karīm
  7. allażī khalaqaka fa sawwāka fa ‘adalak
  8. fī ayyi ṣụratim mā syā`a rakkabak
  9. kallā bal tukażżibụna bid-dīn
  10. wa inna ‘alaikum laḥāfiẓīn
  11. kirāmang kātibīn
  12. ya’lamụna mā taf’alụn
  13. innal-abrāra lafī na’īm
  14. wa innal-fujjāra lafī jaḥīm
  15. yaṣlaunahā yaumad-dīn
  16. wa mā hum ‘an-hā bigā`ibīn
  17. wa mā adrāka mā yaumud-dīn
  18. ṡumma mā adrāka mā yaumud-dīn
  19. yauma lā tamliku nafsul linafsin syai`ā, wal-amru yauma`iżil lillāh

Maksud Surah Al Infitaar

[1] Apabila langit terbelah;

[2] Dan apabila bintang-bintang gugur bertaburan;

Baca Juga :   Surah Al ‘Adiyat Rumi (Juzuk 30) (Arab dan Maksudnya)

[3] Dan apabila lautan pecah bercampur-baur;

[4] Dan apabila kubur-kubur dibongkarkan, –

[5] (Setelah semuanya itu berlaku), tiap-tiap orang akan mengetahui apa yang telah dikerjakan dan ditinggalkannya.

[6] Wahai manusia! Apakah yang memperdayakanmu – (berlaku derhaka) kepada Tuhanmu yang Maha Pemurah? –

[7] Tuhan yang telah mencipta dan mengatur kejadianmu, lalu menjadikan anggotamu sesuai (dengan tujuan yang kerananya anggota itu diadakan), serta menjadikan (binaan tubuh badanmu) sama padan dengan kekuatannya;

[8] Dalam bentuk dan rupa apa sahaja yang dikehendakiNya, Ia menyusun kejadianmu.

[9] Sebenarnya tidak ada yang memperdayakan kamu (hai golongan yang ingkar)! Bahkan kamu sendiri tidak percayakan adanya hari pembalasan.

[10] adahal sesungguhnya, ada malaikat-malaikat yang menjaga dan mengawas segala bawaan kamu,

[11] (Mereka adalah makhluk) yang mulia (di sisi Allah), lagi ditugaskan menulis (amal-amal kamu);

Baca Juga :   Surah Al Buruj Rumi (Juzuk 30) (Arab dan Maksudnya)

[12] Mereka mengetahui apa yang kamu lakukan.

[13] (Gunanya catitan malaikat-malaikat itu ialah: untuk menyatakan siapa yang berbakti dan siapa yang bersalah) – kerana sesungguhnya: orang-orang yang berbakti (dengan taat dan amal kebajikan), tetap berada dalam Syurga yang penuh nikmat;

[14] Dan sesungguhnya orang-orang yang bersalah, bertempat dalam neraka yang menjulang-julang.

[15] Mereka menderita bakaran neraka itu pada hari pembalasan,

[16] Dan mereka (sentiasa berada dalam azab seksanya), tidak ghaib daripadanya.

[17] Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui kedahsyatan hari pembalasan itu?

[18] Sekali lagi, apa jalannya engkau dapat mengetahui kedahsyatan hari pembalasan itu?

[19] (Hari itu ialah) hari seseorang tidak dapat memberikan pertolongan sedikitpun kepada orang lain, dan segala urusan pada hari itu tertentu bagi Allah.




Related posts