Negaraku Indonesia, Mengenal, Pentingnya, Arti Penting dan Prilaku (Rangkuman Materi PPKn SD/MI Kelas 4 Bab 4 ) Kurikulum Merdeka

  • Whatsapp
Keragaman Aktivitas Ekonomi Masyarakat, Proses Geografis, Pemanfaatan Lingkungan dan Perdagangan Antarpulau (Rangkuman Materi IPS SMP/MTS Kelas 8 Bab 2) Kurikulum Merdeka

Rangkuman Materi PPKn SD/MI Kelas 4 Bab 4 | Kurikulum Merdeka | Negaraku Indonesia | Mengenal Negara Kesatuan Republik Indonesia | Pentingnya Keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia | Arti Penting Keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia | Perilaku yang Menunjukkan Sikap Menjaga Keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia |

Mengenal Negara Kesatuan Republik Indonesia

  • Mengetahui sejarah diproklamasikannya negara kita

Pada 17 Agustus 1945 bertempat di kediaman Ir. Soekarno, Jalan Pegangsaan Timur Nomor 56, teks proklamasi dibacakan oleh Ir. Soekarno dengan didampingi oleh Drs. Mohammad Hatta pada pukul 10.00. Kemudian, dikibarkan bendera Merah Putih hasil jahitan Ibu Fatmawati oleh S.K Trimurti dan Latief Hendraningrat yang dibantu oleh Soehoed. Setelah, bendera Merah Putih dikibarkan dan lagu Indonesia Raya dikumandangkan maka saat itulah Indonesia menjadi bangsa dan negara yang merdeka dan mempunyai kedudukan yang sejajar dengan bangsa lainnya yang lebih dahulu merdeka. Satu hal yang harus kita ingat dan kita banggakan bahwa bangsa Indonesia memperoleh kemerdekaan bukan merupakan hadiah dari bangsa penjajah tetapi bangsa Indonesia berhasil memerdekakan dirinya sendiri.

  • Memahami karakteristik wilayah Indonesia

Pasal 25 A Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 menyebutkan bahwa “Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah sebuah negara kepulauan yang berciri nusantara dengan wilayah yang batas-batas dan hak-haknya ditetapkan oleh undang-undang”.

Baca Juga :   Konstitusi dan Norma di Masyarakat, Norma yang Berlaku, Melaksanakan, Musyawarah, Hak dan Kewajiban (Rangkuman Materi PPKn SD/MI Kelas 4 Bab 2 ) Kurikulum Merdeka

Pentingnya Keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia

Faktor-faktor yang Memperkuat Keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia



Sumpah Pemuda

Sumpah Pemuda lahir setelah melihat adanya perpecahan di antara rakyat Indonesia. pada waktu itu, rakyat Indonesia berjuang hanya mementingkan daerahnya saja sehingga kaum penjajah sangat mudah menghancurkan perjuangan rakyat Indonesia. Oleh karena itu, dengan Sumpah Pemuda perpecahan tersebut diubah penjadi persatuan dan kesatuan.

Sumpah Pemuda merupakan kebulatan tekad para pemuda dalam memperjuangkan kemerdekaan Indonesia. Mereka rela meninggalkan identitas kesukuan diganti dengan identitas kebangsaan Indonesia dengan satu tujuan, yaitu kemerdekaan Indonesia. Sumpah Pemuda diikrarkan oleh para pemuda Indonesia dalam Kongres Pemuda II di Jakarta pada tanggal 28 Oktober 1928. Rumusan Sumpah Pemuda

Sumpah Pemuda

Kami putra dan putri Indonesia mengaku bertumpah yang satu, tanah air Indonesia

Kami putra dan putri Indonesia mengaku berbangsa satu, Bangsa Indonesia

Kami putra dan putri Indonesia menjunjung bahasa persatuan, Bahasa Indonesia

Dalam isi rumusan Sumpah Pemuda tersebut terkandung nilai utama, yaitu satu nusa (tanah air), satu bangsa, dan satu bahasa, yaitu Indonesia. Nah, nilai inilah yang dapat memperkokoh keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Pancasila

Pancasila adalah pandangan hidup bangsa Indonesia. Pancasila mengandung bermacam-macam nilai yang menjadi pedoman bagi bangsa Indonesia dalam menjalankan kehidupan sehari-hari. Nilai-nilai Pancasila digali dari akar budaya bangsa Indonesia sehingga Pancasila merupakan cerminan kepribadian bangsa Indonesia. Nilai-nilai Pancasila tidak digali dari nilai-nilai budaya asing. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa nilainilai Pancasila merupakan nilai-nilai luhur bangsa Indonesia.

Baca Juga :   Capaian Pembelajaran PJOK Kelas 3 & 4 SD / MI (Fase B) Kurikulum Merdeka



Bhinneka tunggal ika

Semboyan Bhinneka tunggal ika berarti berbeda-beda tetapi tetapi satu jua. Inti dari semboyan ini adalah adanya persatuan dalam berbagai perbedaan. Semboyan ini telah ada sejak zaman kerajaan Majapahit. Semboyan ini terdapat dalam kitab Sutasoma yang dikarang oleh Empu Tantular. Semboyan inilah yang mendorong Mahapatih Gajah Mada untuk mempersatukan seluruh kerajaan-kerajaan di Nusantara di bawah kekuasaan Kerajaan Majapahit.

Arti Penting Keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia

Keberhasilan pembangunan di suatu negara salah satunya ditentukan oleh kekuatan negara tersebut dalam menjaga keutuhan negaranya. Begitu juga dengan proses pembangunan di Indonesia sangat memerlukan keutuhan negara yang di dalamnya terdapat semangat persatuan dan kesatuan di antara rakyat Indonesia. Dengan demikian, keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia mempunyai peranan penting dalam menentukan keberhasilan pembangunan yang sedang dilaksanakan negara kita.

Pada saat ini dunia tengah memasuki suatu era yang disebut era globalisasi. Indonesia sebagai salah satu negara di dunia ini, juga tengah melalui globalisasi. Dalam era globalisasi, batas-batas negara seolah-olah dianggap tidak ada sehingga berbagai pengaruh dari negara lain dalam segala bidang dapat dengan mudah masuk ke Indonesia. Hal ini bisa menimbulkan dampak positif maupun negatif. Kita harus menerima sepenuhnya dampak positif globalisasi. Akan tetapi, kita harus mencegah dampak negatif dari globalisasi tersebut. Salah satu cara terbaik untuk menangkal pengaruh globalisasi adalah dengan memperkokoh keutuhan negara. Artinya, kita harus bersatu untuk menangkal atau mencegah seluruh dampak negatif globalisasi. Kita harus bersatu dengan menjadikan Pancasila sebagai alat untuk menangkal dampak negatif tersebut. Jika kita tercerai-berai kita akan sulit menangkal dampak negatif dari globalisasi tersebut.

Baca Juga :   Capaian Pembelajaran Matematika Kelas 3 & 4 SD (Fase B) Kurikulum Merdeka

Perilaku yang Menunjukkan Sikap Menjaga Keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia

  • Dalam Kehidupan di Rumah, di antaranya sebagai berikut:
  1. Rukun dengan anggota keluarga yang lain, misalnya rukun dengan saudara.
  2. Menjaga nama baik keluarga ketika bergaul dengan orang lain.
  3. Tidak memaksakan kehendak kepada anggota keluarga yang lain.
  4. Menghargai perbedaan pendapat.
  5. Saling menghormati dan menyayangi dengan anggota keluarga yang lain.
  • Dalam Kehidupan di Sekolah, di antaranya sebagai berikut:
  1. Rukun dengan teman.
  2. Tidak membedakan-bedakan teman dalam bergaul.
  3. Menghargai dan menghormati pendapat teman.
  4. Menghormati guru.
  5. Saling tolong dan saling berbagi dengan teman.
  • Dalam Kehidupan di Masyarakat, di antaranya sebagai berikut:
  1. Saling menghormati dengan anggota masyarakat lainnya.
  2. Ikut serta dalam kegiatan gotong royong.
  3. Menolong tetangga yang tertimpa musibah.
  4. Tidak memaksakan kehendak kepada anggota masyarakat lainnya.
  5. Menghormati dan menghargai hak orang lain.
  • Dalam Kehidupan Berbangsa dan Bernegara, di antaranya sebagai berikut:
  1. Melaksanakan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari.
  2. Menghormati dan menghargai keberadaan suku bangsa lain.
  3. Melaksanakan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
  4. Tidak membeda-bedakan suku, agama, dan daerah.
  5. Mau bekerja keras untuk membangun bangsa.



Related posts