Surah Al Balad Rumi (Juzuk 30) (Arab dan Maksudnya)

  • Whatsapp
AL Quran Surah Rumi

Surah Al Balad Rumi | Surah Al Balad Arab | Maksud Surah Al Balad | Juzuk 30 |

Bacaan Surah Al Balad (Teks Arab)

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

لَآ أُقْسِمُ بِهٰذَا الْبَلَدِ ﴿البلد:١

وَأَنتَ حِلٌّۢ بِهٰذَا الْبَلَدِ ﴿البلد:٢



وَوَالِدٍ وَمَا وَلَدَ ﴿البلد:٣

لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنسٰنَ فِى كَبَدٍ ﴿البلد:٤

أَيَحْسَبُ أَن لَّن يَقْدِرَ عَلَيْهِ أَحَدٌ ﴿البلد:٥

يَقُولُ أَهْلَكْتُ مَالًا لُّبَدًا ﴿البلد:٦

أَيَحْسَبُ أَن لَّمْ يَرَهُۥٓ أَحَدٌ ﴿البلد:٧

أَلَمْ نَجْعَل لَّهُۥ عَيْنَيْنِ ﴿البلد:٨

وَلِسَانًا وَشَفَتَيْنِ ﴿البلد:٩

وَهَدَيْنٰهُ النَّجْدَيْنِ ﴿البلد:١۰

فَلَا اقْتَحَمَ الْعَقَبَةَ ﴿البلد:١١

وَمَآ أَدْرَىٰكَ مَا الْعَقَبَةُ ﴿البلد:١٢

فَكُّ رَقَبَةٍ ﴿البلد:١٣

أَوْ إِطْعٰمٌ فِى يَوْمٍ ذِى مَسْغَبَةٍ ﴿البلد:١٤

يَتِيمًا ذَا مَقْرَبَةٍ ﴿البلد:١٥

أَوْ مِسْكِينًا ذَا مَتْرَبَةٍ ﴿البلد:١٦

ثُمَّ كَانَ مِنَ الَّذِينَ ءَامَنُوا۟ وَتَوَاصَوْا۟ بِالصَّبْرِ وَتَوَاصَوْا۟ بِالْمَرْحَمَةِ ﴿البلد:١٧

أُو۟لٰٓئِكَ أَصْحٰبُ الْمَيْمَنَةِ ﴿البلد:١٨

وَالَّذِينَ كَفَرُوا۟ بِـَٔايٰتِنَا هُمْ أَصْحٰبُ الْمَشْـَٔمَةِ ﴿البلد:١٩

Baca Juga :   Surah Abasa Rumi (Juzuk 30) (Arab dan Maksudnya)

عَلَيْهِمْ نَارٌ مُّؤْصَدَةٌۢ ﴿البلد:٢۰




Bacaan Surah Al Balad Rumi

  1. lā uqsimu bihāżal-balad
  2. wa anta ḥillum bihāżal-balad
  3. wa wālidiw wa mā walad
  4. laqad khalaqnal-insāna fī kabad
  5. a yaḥsabu al lay yaqdira ‘alaihi aḥad
  6. yaqụlu ahlaktu mālal lubadā
  7. a yaḥsabu al lam yarahū aḥad
  8. a lam naj’al lahụ ‘ainaīn
  9. wa lisānaw wa syafataīn
  10. wa hadaināhun-najdaīn
  11. fa laqtaḥamal-‘aqabah
  12. wa mā adrāka mal-‘aqabah
  13. fakku raqabah
  14. au iṭ’āmun fī yaumin żī masgabah
  15. yatīman żā maqrabah
  16. au miskīnan żā matrabah
  17. ṡumma kāna minallażīna āmanụ wa tawāṣau biṣ-ṣabri wa tawāṣau bil-mar-ḥamah
  18. ulā`ika aṣ-ḥābul-maimanah
  19. wallażīna kafarụ bi`āyātinā hum aṣ-ḥābul-masy`amah
  20. ‘alaihim nārum mu`ṣadah

Maksud Surah Al Balad

[1] Aku bersumpah dengan negeri (Makkah) ini;

[2] Sedang engkau (wahai Muhammad) tinggal di negeri ini (sentiasa ditindas),

[3] Demi manusia yang melahirkan zuriat, dan zuriat yang dilahirkannya;

[4] Sesungguhnya Kami telah jadikan manusia sentiasa dalam keadaan menghadapi kesulitan dan kesukaran (jasmani dan rohaninya);

Baca Juga :   Surah Al Qari’ah Rumi (Juzuk 30) – Arab dan Maksudnya

[5] Patutkah manusia yang demikian keadaannya (terpedaya dengan kekuasaan yang ada padanya dan) menyangka bahawa tidak ada sesiapapun yang dapat mengatasi kekuasaannya (dan menyeksakannya)?

[6] Manusia yang demikian keadaannya (tidaklah patut ia bermegah-megah dengan kekayaannya dan) berkata: “Aku telah habiskan harta benda yang banyak (dalam usaha menegakkan nama dan bangsa).

[7] Adakah ia menyangka bahawa tidak ada sesiapapun yang melihatnya (dan mengetahui tujuannya menghabiskan harta bendanya itu?

[8] (Mengapa manusia terpedaya dan bermegah-megah?) Tidakkah Kami telah menjadikan baginya: dua mata (untuk ia memerhatikan kekuasaan dan kekayaan Kami?) –

[9] Dan lidah serta dua bibir (untuk ia menyempurnakan sebahagian besar dari hajat-hajatnya)?

[10] Dan Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan, (jalan kebaikan untuk dijalaninya, dan jalan kejahatan untuk dijauhi)?

[11] Dalam pada itu manusia tidak (memilih jalan kebaikan) merempuh masuk mengerjakan amal-amal yang tinggi darjatnya di sisi Tuhan;

Baca Juga :   Surah Al ‘Alaq Rumi (Juzuk 30) (Arab dan Maksudnya)

[12] Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui: apa dia amal-amal yang tinggi darjatnya di sisi Tuhan itu?

[13] (Di antara amal-amal itu – bagi orang yang mampu) ialah: memerdekakan hamba abdi;

[14] Atau memberi makan pada hari kelaparan –

[15] Kepada anak yatim dari kaum kerabat,

[16] Atau kepada orang miskin yang terlantar di atas tanah.

[17] Selain dari (tidak mengerjakan amal-amal) itu, ia (tidak pula) menjadi dari orang-orang yang beriman dan berpesan-pesan dengan sabar serta berpesan-pesan dengan kasih sayang.

[18] (Ketahuilah! Bahawa orang-orang yang beriman serta berusaha mengerjakan amal-amal yang tinggi darjatnya di sisi Tuhan), merekalah golongan pihak kanan (yang akan beroleh Syurga).

[19] Dan (sebaliknya) orang-orang yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Kami, merekalah golongan pihak kiri. –

[20] Mereka ditimpakan (azab seksa) neraka yang ditutup rapat (supaya kuat bakarannya).




Related posts