Hubungan antara Konsentrasi Litium di Otak dan Depresi

  • Whatsapp
Hubungan antara Konsentrasi Litium di Otak dan Depresi

Hasil Riset: Hubungan antara Konsentrasi Litium di Otak dan Depresi berhasil dijelaskan oleh Universitas Teknik Munchen (TUM) yang menyebut bahwa gangguan depresi adalah salah satu penyakit yang paling sering diderita di seluruh dunia. Penyebabnya rumit dan hingga saat ini hanya dipahami sebagian. Unsur jejak litium tampaknya berperan. Menggunakan neutron dari penelitian sumber neutron, tim peneliti kini telah membuktikan bahwa distribusi litium di otak orang yang depresi berbeda dengan distribusi yang ditemukan pada manusia sehat.

Riset tersebut berkaitan dengan referensi jurnal yang ditulis oleh Schoepfer, R. Gernhäuser, S. Lichtinger, A. Stöver, M. Bendel, C. Delbridge, T. Widmann, S. Winkler, M. Graw. Yang berjudul Pengukuran posisi sensitif litium di otak dengan NIK (metode kebetulan yang diinduksi neutron) saat bunuh diri .

Baca Juga :   Hasil Riset: Efek Covid 19 Pada Anak-anak Termasuk Langka

Lithium akrab bagi banyak dari kita dari baterai yang dapat diisi ulang. Kebanyakan orang menelan lithium setiap hari dalam air minum. Penelitian internasional menunjukkan bahwa kandungan litium alami yang lebih tinggi dalam air minum bertepatan dengan tingkat bunuh diri yang lebih rendah di antara populasi.

Dalam konsentrasi yang jauh lebih tinggi, garam litium telah digunakan selama beberapa dekade untuk mengobati mania dan gangguan depresi. Namun, peran pasti yang dimainkan litium di otak masih belum diketahui.

Fisikawan dan ahli saraf di Universitas Teknik Munich bergabung dengan ahli medis forensik di Ludwig-Maximilian-Universitas Munich (LMU) dan tim ahli dari Sumber Neutron Penelitian Heinz Maier-Leibnitz (FRM II) untuk mengembangkan metode yang dapat digunakan untuk tepat menentukan distribusi lithium di otak manusia. Tim berharap dapat menarik kesimpulan untuk terapi serta mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang proses fisiologis yang terlibat dalam depresi.

Baca Juga :   Riset Kegalauan Generasi Z

Neutron dapat mendeteksi jejak litium sekecil apa pun. Para ilmuwan menyelidiki otak pasien yang ingin bunuh diri dan membandingkannya dengan dua orang kontrol. Penyelidikan difokuskan pada rasio konsentrasi litium di materi otak putih dengan konsentrasi di materi abu-abu otak.

Untuk menentukan di mana berapa banyak lithium yang ada di otak, para peneliti menganalisis 150 sampel dari berbagai wilayah otak – misalnya wilayah yang diduga bertanggung jawab untuk memproses perasaan. Pada instrumen FRM II Prompt Gamma-Ray Activation Analysis (PGAA), para peneliti menyinari bagian otak tipis dengan neutron.

Dr. Roman Gernhäuser dari Laboratorium Teknologi Pusat dari Departemen Fisika TUM menjelaskan bahwa satu isotop litium sangat bagus dalam menangkap neutron; kemudian meluruh menjadi atom helium dan atom tritium. Kedua produk peluruhan ditangkap oleh detektor di depan dan di belakang sampel dan dengan demikian memberikan informasi di mana tepatnya lithium berada di bagian otak.

Baca Juga :   Hasil Riset: Maung dalam Mitologi Masyarakat Pasundan

Karena konsentrasi litium di otak biasanya sangat rendah, juga sangat sulit untuk dipastikan. Dr. Jutta Schöpfer dari LMU Munich Institute for Forensic Medicine mengatakan sampai sekarang, tidak mungkin mendeteksi jejak kecil lithium di otak dengan cara yang diselesaikan secara spasial. Gernhäuser juga menyebutkan salah satu aspek khusus dari penyelidikan menggunakan neutron adalah bahwa sampel kami tidak dihancurkan. Itu berarti kami dapat berulang kali memeriksanya beberapa kali dalam jangka waktu yang lebih lama.

Related posts