Hasil Riset: Kelelawar Mengetahui Kecepatan Suara Sejak Lahir

  • Whatsapp
Kelelawar Mengetahui Kecepatan Suara Sejak Lahir

Kelelawar mengetahui kecepatan suara sejak lahir. Hasil Riset tersebut ditemukan oleh para ilmuan Universitas Tel Aviv untuk pertama kalinya. Untuk membuktikan hal ini, para peneliti memelihara kelelawar sejak lahir di lingkungan yang diperkaya helium di mana kecepatan suaranya lebih tinggi dari biasanya. Mereka menemukan bahwa tidak seperti manusia, yang memetakan dunia dalam satuan jarak, kelelawar memetakan dunia dalam satuan waktu. Artinya, kelelawar menganggap serangga berada pada jarak sembilan milidetik, dan bukan satu setengah meter, seperti yang diperkirakan sampai sekarang.

Studi tersebut dipublikasikan di Proceedings of the National Academy of Sciences dan telah diunggah oleh siencedaily pada tanggal 5 mei 2021 dengan ringkasan: tidak seperti manusia, yang memetakan dunia dalam satuan jarak, kelelawar memetakan dunia dalam satuan waktu. Artinya, kelelawar menganggap serangga berada pada jarak sembilan milidetik, dan bukan satu setengah meter, seperti yang diperkirakan sebelumnya.

Untuk menentukan di mana benda-benda dalam suatu ruang, kelelawar menggunakan sonar – mereka menghasilkan gelombang suara yang mengenai benda dan dipantulkan kembali ke kelelawar. Kelelawar dapat memperkirakan posisi benda berdasarkan waktu yang berlalu antara saat gelombang suara dihasilkan dan saat ia dikembalikan ke kelelawar.

Baca Juga :   Hasil Riset : Pesan Moral Sunan Gunung Jati Yang Lain Terungkap

Perhitungan ini bergantung pada kecepatan suara, yang dapat bervariasi dalam kondisi lingkungan yang berbeda, seperti komposisi udara atau suhu. Misalnya, ada perbedaan hampir 10% antara kecepatan suara pada puncak musim panas, saat udara panas dan gelombang suara menyebar lebih cepat, dan musim dingin. Sejak ditemukannya sonar pada kelelawar 80 tahun lalu.

Sekarang, para peneliti yang dipimpin oleh Prof. Yossi Yovel, kepala Sekolah Ilmu Saraf Sagol dan anggota fakultas Sekolah Zoologi di Fakultas Ilmu Hayati dan mantan mahasiswa doktoralnya Dr. Eran Amichai (saat ini belajar di Dartmouth College) telah berhasil. dalam menjawab pertanyaan ini. Para peneliti melakukan percobaan di mana mereka dapat memanipulasi kecepatan suara.

Baca Juga :   Hasil Riset: Puasa Dapat Menurunkan Tekanan Darah

Mereka memperkaya komposisi udara dengan helium untuk meningkatkan kecepatan suara, dan dalam kondisi tersebut anak kelelawar dibesarkan sejak lahir, serta kelelawar dewasa. Baik kelelawar dewasa maupun anak kelelawar tidak dapat menyesuaikan dengan kecepatan suara yang baru dan secara konsisten mendarat di depan target, menunjukkan bahwa mereka menganggap target lebih dekat – yaitu, mereka tidak menyesuaikan perilaku mereka ke yang lebih tinggi. kecepatan suara.

Karena ini terjadi baik pada kelelawar dewasa yang telah belajar terbang dalam kondisi lingkungan normal maupun pada anak anjing yang belajar terbang di lingkungan dengan kecepatan suara yang lebih tinggi dari normal, para peneliti menyimpulkan bahwa laju kecepatan suara pada kelelawar adalah bawaan – mereka memiliki perasaan yang konstan. Prof Yovel juga menjelaskan kelelawar itu perlu belajar terbang dalam waktu singkat setelah lahir, beliau juga berhipotesis bahwa ‘pilihan’ evolusioner dibuat untuk dilahirkan dengan pengetahuan ini untuk menghemat waktu selama periode perkembangan yang sensitif.

Baca Juga :   Hasil Riset: Belum Ada Capres Premium di 2024

Kesimpulan menarik lainnya dari penelitian ini adalah bahwa kelelawar tidak benar-benar menghitung jarak ke target berdasarkan kecepatan suara. Karena mereka tidak menyesuaikan kecepatan suara yang dikodekan di otak mereka, tampaknya mereka juga tidak menerjemahkan waktu yang dibutuhkan gelombang suara untuk kembali ke satuan jarak. Oleh karena itu, persepsi spasial mereka sebenarnya didasarkan pada pengukuran waktu dan bukan jarak.

Prof. Yossi Yovel juga mengatakan yang paling membuat saya bersemangat tentang penelitian ini adalah kami dapat menjawab pertanyaan yang sangat mendasar – kami menemukan bahwa sebenarnya kelelawar tidak mengukur jarak, melainkan waktu, untuk menyesuaikan diri di luar angkasa. Ini mungkin terdengar seperti perbedaan semantik, tapi menurut saya itu berarti bahwa persepsi spasial mereka secara fundamental berbeda dari persepsi manusia dan makhluk visual lainnya, setidaknya ketika mereka mengandalkan sonar. Sangat menarik untuk melihat betapa beragamnya evolusi dalam strategi komputasi otak. menghasilkan.

Related posts